News  

Akhir Juni, Pemerintah Tetapkan Status Endemi Covid-19

KabarIndonesia.ID

KabarIndonesia.id — Akhir Juni 2023, Presiden RI, Joko Widodo (Jokowi) diagendakan bakal mengumumkan transisi dari pandemi Covid-19 menuju ke endemi.

Hal tersebut disampaikan oleh Presiden Joko Widodo dalam keterangannya kepada awak media di Kantor Badan pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), Jakarta, Rabu, (14/06). "Insyaallah bulan ini (pengumumannya)," ujar Presiden.

Sebelumnya, Presiden Jokowi telah memimpin rapat terbatas bersama sejumlah jajarannya untuk membahas transisi dari pandemi ke endemi tersebut pada Selasa, 13 Juni 2023 lalu. 

Menurut Presiden, pemerintah terus mematangkan berbagai hal sebelum transisi tersebut diumumkan pada akhir bulan ini.

"Ya ini dimatangkan lah, seminggu-dua minggu ini segera diumumkan karena memang semuanya sudah," imbuhnya.

Pemerintah juga terus mendetailkan sejumlah hal terkait transisi pandemi ke endemi, antara lain menyangkut kasus harian, kasus aktif, tingkat vaksinasi, dan sebagainya.

"Ini nanti yang akan didetailkan. Jumlah kasus misalnya kayak dua hari yang lalu hanya 117, kemudian kasus aktif 10.200-an, vaksinasi kita juga sudah di atas 452 juta dosis, dan lain-lainnya, sehingga kita kemarin rapat dan sudah kita putuskan untuk menuju ke endemi, tetapi kapan diumumkan ini baru dimatangkan seminggu-dua minggu ini," jelasnya.

Dalam kesempatan terpisah, Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin, menjelaskan, virus penyebab Covid-19 tidak akan hilang sehingga masyarakat harus belajar hidup dengan virus tersebut.

"Sama juga kita belajar hidup dengan penyakit-penyakit menular lain seperti malaria, demam berdarah, tuberkulosis, kan masih ada. Yang penting buat masyarakat adalah masyarakat mesti bisa menangani, menjaga kesehatannya sendiri," ujar Menkes Budi di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa, (13/06).

Menkes pun menjelaskan sedikitnya empat hal yang harus diperhatikan oleh masyarakat dalam transisi dari pandemi ke endemi ini, diantaranya yakni:

1. Masyarakat harus mengetahui mengenai penyakitnya serta cara menghindarinya.
2. Masyarakat harus mengetahui mengenai surveilans atau cara mendeteksi penyakitnya. 
3. Masyarakat diharapkan mengetahui obat atau antivirus dari penyakitnya.
4. Masyarakat juga perlu mengetahui mengenai vaksin sebagai upaya memberikan perlindungan pertama bagi mereka yang telah masuk kategori boleh divaksinasi.